Hard to do but worth to do…

Bekerja selama 2 minggu non stop, akhirnya berasa juga lelahnya. Pengen cari suasana beda, apalagi baru gajian hehehe….

Jadilah, Ciputra Mall disantronin. Berhubung lagi pegang duit, makin semangat aja deh acara jalan-jalannya. Daripada jalan-jalan ga bertujuan, akhirnya aku memusatkan perhatian mau cari kemeja putih buat shooting (emang lagi butuh nih). Kan lumayan tuh, setidaknya dengan cara seperti ini, aku jadi ga belanja macem-macem yang ga perlu :p

Sebelum jalan-jalan, isi tenaga dulu ah. Akhirnya pilihan jatuh di Home of Pancake. Setelah milih-milih agak lama, akhirnya aku memutuskan untuk milih Chocolate Fudge with Ice Cream. Ketika pesanan datang, ternyata pancakenya disajikan pake stryofoam. Spontan aku tanya si mba dengan nada memelas, “yah, mba ga ada yang lain ya? Pake stryofoam kan ga ramah lingkungan, dan baru bisa terurai 10,000 tahun lagi.”

Karena masih ada pesenan pancake lagi buat temenku, aku minta si mba untuk taruh pancake temenku di wadah yang sama denganku, kan strofoamnya ada 2 sisi, jadi sisi yang masih bersih bisa dipakai.

Iseng aku ajak ngomong aja si mba, kenapa kita ga mo pake stryofoam. Eh ga disangka si mba malah ikutan curhat hehehe…

Doi bilang, dia juga dah sering diomelin customer karena pake stryofoam. Bahkan marahnya itu ampe dibentak-bentak. Customer itu marah-marah dengan alasan pemakaian stryfoam itu ga baik bagi kesehatan dan bisa menyebabkan kanker.

Tapi apa daya, si mba kan hanya karyawan disana. Bahkan dia dah berkali-kali coba ngomong ke bosnya untuk mengganti wadah makannya. Namun si bos tidak berminat ganti tuh, mungkin karena harganya yang murah meriah kali ya…apalagi praktis tinggal dibuang.

Duh kasian juga si mba, gara-gara dia prajurit garis depan, jadi dia deh yang sering diomelin. Padahal ada kaptennya di belakang yang kasih order ke dia.

Pengalaman ini, setidaknya jadi bahan pelajaran. Selama ini aku juga sering menolak kalo diberikan sumpit plastik, atau wadah-wadah lain yang tidak ramah lingkungan. Tapi lain kali, aku akan coba untuk menolaknya dengan ramah, karena biar gimana pun juga, mereka hanyalah pelayan yang menjalankan perintah atasan. Gitchu……

 
28 Januari 2008

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s