Awal yang baru

Setiap hari adalah awal yang baru…….

(Master Cheng Yen)

Sudah beberapa hari ini, mood aku selalu dalam kondisi baik. Sampai-sampai, mau seperti apa beratnya masalah, aku masih bisa kontrol emosi dalam tahap yang wajar. Tapi sempet kebablasan juga sih, saking keselnya ma orang kantor yang cari gara-gara mulu.

Setidaknya aku menyadari, kehidupan selalu naik dan turun, ada saat dimana semua lancar dan sebaliknya.

Hari ini, cuaca cukup cerah. Pagi-pagi mood dalam kondisi ok. Malah sempet bercanda ma nyokap sebelum berangkat kerja (jarang banget nih).

Tapi ada hal yang cukup menganggu di dalam hati. Rasanya ada suara berbisik yang mengatakan agar aku hati-hati hari ini, karena akan terjadi hal kurang menyenangkan di sore hari. Begitu kata hati kecilku…

Siang hari, semua lancar, dari mulai kerjaan ampe refreshing ala anak Da Ai juga lancar (sempet curi-curi waktu buat mam es teler :p ).

Sore hari, begitu juga. Sampai aku terima telpon dari bokap kalo doi sakit, dan mo ke dokter. Saat itu, sempet linglung juga, soalnya tadi pagi doi ok-ok aja tuh.

Tapi emang dasarnya aku males diem di rumah, dan udah yakin mama bakal ngurus bokap, akhirnya aku baru pulang kantor sekitar jem 9.

Bener aja, begitu pulang, suasana rumah dah ga enak nih…

Bukan karena penyakit yang di derita bokap, tapi di rumah ini udah jadi sebuah kebiasaan, kalo bokap sakit, pasti doi berantem ma nyokap. Yah bener juga deh…mereka berantem, hal-hal yang lama diungkit lagi. Jadilah perang rumah tangga…

Aku dan adikku hanya bisa diem, abis mo gimana, kalo di kasih komentar, tar mereka berdua malah ribut, napa anaknya lebih bela si ini ato si itu. Udahlah kita diem aja, dengerin aja apa ocehan mereka.

Aku, dengan santainya malah makan pempek. Sebenernya sih ga santai juga, dalem hati aku juga ga tenang nih. Teringat ucapan seorang teman,” Kita boleh lemah untuk hal-hal lain, tapi untuk keluarga, kita harus tegar.”

Kalimat ini sangat membantu untuk menenangkan hati. Yah, setiap orang memang memiliki beban masing-masing dalam keluarga, kalau kita tidak bisa menanggung beban itu, siapa lagi yang bisa??

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s