Honesty

Dalam hal kejujuran, sepertinya Filipina masih lebih unggul dibandingkan di Indonesia. Padahal Indonesia, beberapa tahun yang lalu selalu  mengembar gemborkan budi pekerti warganya.

Ceritanya begini…

Di Manila, lokasi stasiun MRT diusahakan berdekatan dengan Mall. Karena diharapkan, pengunjung bisa mampir ke mall untuk lihat-lihat, tak terkecuali departemen Store. Yah tau lah,  Dept. Store itu letaknya terbuka, tidak seperti di mall yang ada toko-toko, jadi siapapun bisa lewat. Aku seringkali lewatin sebuah Dept Store yang namanya Landmark. Dept store ini selalu jadi perlintasan siapapun. Makanya selalu ramai, bisa dibilang sulit membedakan mana yang pembeli dan mana yang mau lewat. Setiap menjelang jam pulang kantor, Dept. Store ini pasti penuh. Tapi herannya, si pengelola kaga takut tuh kalo barangnya ilang ato apa. Semua orang bisa dengan seenaknya melenggang kangkung. Aku yakin, kalo ada barang yang ilang, SPG mungkin baru sadar kalo pas lagi hitung-hitungan. Aku juga beberapa kali, jalan muter-muter di Dept. Store dengan membawa barang yang belum dibayar, tapi ga ada tuh yang negor ato liatin takut barangnya ilang.

Kedua, kalau mau naik angkot (disini bilangnya Jeepney), sistem pembayarannya juga lucu. Jeepney itu sejenis jeep, tapi panjang. Di dalamnya bisa muat 20 orang. Satu-satunya pintu itu ada di belakang, pintunya mirip ama mobil Kijang jaman jebot. Cara pembarannya, penumpang tidak langsung memberikan ke supir, tapi pembayarannya dengan saling mengoper antar penumpang. Intinya kalo ada penumpang yang kaga bayar, si supir juga kaga bakalan tau. Ohya, mau naik jeepney sabil bawa laptop dll…tak perlu was-was, aman kok…:)

Terus untuk urusan belanja yang harus pake nawar. si penjual pertama akan bilang harganya (misalnya 550 peso), lalu biasanya ga lama kemudian dia akan bilang, harga pasnya (500 peso) dan biasa kalo udah gitu, kita ga bisa nawar lagi. 

Kemudian, kalo kata temen-temen sini yang sering ke bengkel. Mereka juga kaga takut bakalan diboongin ama si tukang bengkel. Pokoknya aman deh….

Pengalaman naik MRT juga sama. Satu gerbong di depan adalah gerbong khusus perempuan, anak-anak dan manula. Kalo ada laki-laki yang mau masuk ke gerbong ini udah pasti ditegor ama satpamnya dan langsung disuru turun. Lucunya, si penumpang itu ga ada yang melawan, mereka akan manut aja ama omongan si satpam.

Yah gitu deh, yang membedakan orang Indo dan Filipina, setidaknya mereka masih ada perasaan menghormati sesama, juga untuk menjaga barang-barang umum. Plus minus sih, cuma untuk urusan begini, masih mending sini deh…

Kapan ya Indonesia bisa ikutan??

3 thoughts on “Honesty

  1. Indonesia pasti bisa Jen! Tunggulah sampai Da Ai TV benar-benar menjernihkan hati manusia…!!! ^^

  2. menurut gua malah beda, disana malah parah honestynya
    dan agak individualistis., kek kejadian gua waktu dikerjain sama supir taksi. terus waktu sama polisi di airport

    jadi menurut gua… tergantung orangnya..

  3. Hahaha…itu mah sialnya lo aja bro…:p –>ato karena gw cewe ya…:D
    disini agak lumayan hormat kalo ama perempuan…

    yah emang tergantung orangnya sih….

    tapi coba deh liat sistem disini secara keseluruhan…berjalan lumayan baik loh, setidaknya mereka cukup taat ama peraturan. Ampe kadang gw berasa sebel juga, sepertinya mereka kaga bisa gitu nakal-nakalan dikit :p

    just wait and see, my friend…:P

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s